Dukun ditahan sebabkan 700 wanita 'hamil'

0
54
Advertisement

CONAKRY: Seorang wanita di Guinea yang mengaku dirinya seorang dukun dan membuatkan kira-kira 700 wanita percaya bahawa mereka telah hamil, ditahan oleh pihak berkuasa.

Menurut laporan BBC, dukun tersebut, N’na Fanta Camara, memperdaya wanita yang sukar untuk hamil dengan memberikan mereka ramuan campuran herba dan ubat-ubatan. Ramuan itu akhirnya membuatkan perut menjadi kembung, sekali gus membuatkan mereka percaya bahawa mereka sedang mengandung.

Ratusan mangsa Camara itu berusia antara 17 hingga 45 tahun.

Seorang sumber memberitahu, untuk ‘pertolongan’ itu, mangsa dikenakan bayaran berjumlah AS$33 (RM130), sedangkan golongan yang terpedaya itu secara purata mendapat pendapatan hanya AS$48 (RM190) sebulan.

“Sudah setahun sejak saya bertemu dengannya untuk mendapatkan ramuan tersebut. Pada awalnya, dia memberi saya ubat-ubatan daun herba yang membuatkan kami muntah.

“Dia bagaimanapun meyakinkan kami bahawa ia selamat dan bagus untuk kesihatan.

“Semakin lama kami minum ramuan itu, perut kami jadi kembung. Kami kemudiannya akan merujuk kepadanya. Dia akan menyentuh perut kami dan mengisytiharkan kami mengandung,” kata seorang mangsa.

Bagaimanapun, selepas diperiksa oleh doktor, kesan fizikal perut yang disangka hamil itu sebenarnya komplikasi dalaman akibat kandungan ramuan Camara yang memudaratkan.

Ketika disoal siasat oleh polis, Camara mendakwa tujuan utama di sebalik perbiatannya adalah untuk membantu mereka yang memerlukan.

Ironinya, dia menipu orang ramai hingga mendapat untung ribuan dolar setiap bulan, manakala mangsanya pula menderita akibat kemiskinan dan naik berat badan mendadak.

Akibat terlalu marah dengan penipuan Camara, 200 wanita berkumpul di balai polis tempat ‘dukun’ itu ditahan, demi mendapatkan keadilan.

Kes itu juga sudah tular ke seluruh Afrika dan rantau berdekatan, dengan gambar perut mangsa yang menderita dipamer dan menjadi bualan umum.

Di Afrika, majoriti wanita masih bergantung pada kaedah tradisional dalam urusan harian khususnya hal-hal perubatan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here